saco-indonesia.com, Sejumlah kasus pembunuhan sadis telah mewarnai tindak kriminalitas di wilayah hukum Polda Metro Jaya. Telah tercatat ada 74 orang telah dibunuh dengan beragam modus dan motif. Angka tersebut telah meningkat jika dibanding dengan tahun sebelumnya yang telah mencapai 72 orang.

“Secara kualitas kasus pembunuhan juga meningkat. Seperti kasus mutilasi yang telah dilakukan oleh sopir Metro Mini, Benget Situmorang di Jaktim dan pembunuhan wanita penghuni apartemen di Kalibata, Jaksel,” ujar Kapolda Metro Jaya Irjen Putut Eko Bayuseno dalam jumpa pers akhir tahun di Polda Metro Jaya.

Cara sadis tak terlepas dari motif tersangka yang sebagian besar berlatar dendam dan sakit hati. Selain sebagai bentuk pelampiasan atas rasa saki hatinya, modus sadis telah dilakukan pelaku untuk dapat memastikan korbannya benar-benar sudah tewas.

Seperti yang telah menimpa seorang wanita lanjut usia, Henny Dewi Manapode yang berusia 77 tahun , yang dibunuh oleh kekasihnya, Suherman alias Tomy, 31, pada Oktober 2013 lalu di kamar kos korban di Cilandak, Jaksel. Korban telah dibunuh dengan cara ditikam berkali-kali dan jasadnya telah dikemas dalam koper lalu dibuang di sungai di daerah Bogor. Koper yang berisi mayat korban itu telah ditemukan pada awal November 2013 lalu.

Dalam pemeriksaan tersebut , tersangka Tomy juga mengaku telah membunuh korban lantaran kesal dengan perilaku sang kekasih yang kerap mengatur dan memaksa dirinya agar mau menuruti setiap kemauan korban.


Editor : Dian Sukmawati

ADA 74 ORANG DIBUNUH DI TAHUN 2013

Artikel lainnya »